Tuhan Pemilik Abadi

Kasih sayang Tuhan, tiada taranya. Nikmat yang Tuhan kurniakan, bukan selamanya milik kita.

Pagi itu, dalam tergesa-gesa menaiki kereta ke kursus kahwin. Yang terfikir, hanyalah lambat hadir dan perut yang kelaparan. Satu panggilan di awal pagi, agak menghairankan.

Soalan pertama ” Ada dapat panggilan dari hospital tak? “, Itu sesuatu yang luarbiasa. Dan tak pernah terjadi. Ini kali pertama. Berita kehilangan itu disampaikan dengan cara yang tidak pernah disangka dan bukan dari ahli keluarga sendiri. Pilu, sampai ke hari ini.

Hari ini, hari yang ke 20. Sungguh, airmata tak pernah berhenti mengalir sejak dari hari berita itu disampaikan. Pecahnya hati dan luluhnya perasaan, Tuhan lebih tahu. Mata bengkak itu seolah-olah perkara biasa. Memilih untuk sendiri itu, kadang-kadang menenangkan jiwa, tapi kadang-kadang airmata jadi peneman.

Kali terakhir kami bertemu, hari raya tahun lepas. Bayangkan perasaan itu. Dan kami semua rancang bertemu kembali pada 30 Mei 2014, semuanya. Namun, Tuhan lebih sayang dan tahu yang terbaik. Beruntunglah orang yang sentiasa dapat bertemu ahli keluarga tanpa batasan waktu dan kewangan. Sangat beruntung. Pada 13 April 2014, kami sekeluarga berkumpul. Dengan agenda Tuhan. Dengan takdir Tuhan. Hanya airmata pengungkap rasa. Masing-masing diam dan menyediakan apa yang patut untuk persiapan hari esok. Hari yang tak pernah kami bayangkan terjadi.

Hati mak dan abah, pecah tentunya. Mak tak henti-henti menangis.

14 April 2014, jenazah sampai di lapangan terbang. Biasanya, kegembiraan menyambut kedatangan ahli keluarga. Kali ini, hanya airmata peneman setia. Keranda membawa jenazah tiba, terus mengalir airmata tanpa henti. Inilah pengalaman paling pahit di lapangan terbang. Tiada taranya.

Kami 10 adik beradik, sekarang tinggal 9. Pelik rasanya menyebut 9.

Abu Hanifah yang kami sayang, pergi selamanya selepas 20 tahun hidup di dunia. Jasad yang sejuk dan kaku itu, dikucup dengan penuh kasih sayang. Esakan mak sewaktu memeluk atuk, sangat terkesan dihati. Esakan tangis abah sewaktu berdoa selesai solat jenazah, hiba dijiwa. Tuhan, kuatkan hati kami sekeluarga. Belajar untuk redha, tapi bersedih itu tetap ada. Sentiasa ada.

Tuhan, kasihanilah kami sekeluarga.  Bertahan itu sentiasa ada, tapi acapkali kalah dengan perasaan rindu. Rindu yang hanya bisa diungkap dengan untaian doa dan airmata.

Rindu Anip, sentiasa.  Rindu yang tak mungkin terlerai.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s