Hati yang ikut pergi

Masa tetap berlalu,

Matahari setia mengelilingi bumi,

Hari pun beranjak,

Kami di sini, masih menatap pemergianmu

Merindui suara dan gelak ketawa,

Sungguh rasa itu pahit dan payau untuk ditelan,

Hanya airmata meluahkan rasa,

 

Duduk sendiri dan sendiri lagi,

Berfikir dan terus berfikir,

Andai ada satu peluang untuk kita bertemu lagi,

Untuk berbicara dan bergurau senda, seperti selalu,

Namun itu hanya impian,

Sedangkan takdir Tuhan itu pasti,

 

Bertabahlah wahai hati,

Kuatlah wahai jiwa,

Sayangilah dia, Tuhan

Kasihanilah kami, Tuhan

Selepas pemergian dia,

Jiwa kami seolah-olah pergi,

Ikut sama dengannya.

Tuhan Pemilik Abadi

Kasih sayang Tuhan, tiada taranya. Nikmat yang Tuhan kurniakan, bukan selamanya milik kita.

Pagi itu, dalam tergesa-gesa menaiki kereta ke kursus kahwin. Yang terfikir, hanyalah lambat hadir dan perut yang kelaparan. Satu panggilan di awal pagi, agak menghairankan.

Soalan pertama ” Ada dapat panggilan dari hospital tak? “, Itu sesuatu yang luarbiasa. Dan tak pernah terjadi. Ini kali pertama. Berita kehilangan itu disampaikan dengan cara yang tidak pernah disangka dan bukan dari ahli keluarga sendiri. Pilu, sampai ke hari ini.

Hari ini, hari yang ke 20. Sungguh, airmata tak pernah berhenti mengalir sejak dari hari berita itu disampaikan. Pecahnya hati dan luluhnya perasaan, Tuhan lebih tahu. Mata bengkak itu seolah-olah perkara biasa. Memilih untuk sendiri itu, kadang-kadang menenangkan jiwa, tapi kadang-kadang airmata jadi peneman.

Kali terakhir kami bertemu, hari raya tahun lepas. Bayangkan perasaan itu. Dan kami semua rancang bertemu kembali pada 30 Mei 2014, semuanya. Namun, Tuhan lebih sayang dan tahu yang terbaik. Beruntunglah orang yang sentiasa dapat bertemu ahli keluarga tanpa batasan waktu dan kewangan. Sangat beruntung. Pada 13 April 2014, kami sekeluarga berkumpul. Dengan agenda Tuhan. Dengan takdir Tuhan. Hanya airmata pengungkap rasa. Masing-masing diam dan menyediakan apa yang patut untuk persiapan hari esok. Hari yang tak pernah kami bayangkan terjadi.

Hati mak dan abah, pecah tentunya. Mak tak henti-henti menangis.

14 April 2014, jenazah sampai di lapangan terbang. Biasanya, kegembiraan menyambut kedatangan ahli keluarga. Kali ini, hanya airmata peneman setia. Keranda membawa jenazah tiba, terus mengalir airmata tanpa henti. Inilah pengalaman paling pahit di lapangan terbang. Tiada taranya.

Kami 10 adik beradik, sekarang tinggal 9. Pelik rasanya menyebut 9.

Abu Hanifah yang kami sayang, pergi selamanya selepas 20 tahun hidup di dunia. Jasad yang sejuk dan kaku itu, dikucup dengan penuh kasih sayang. Esakan mak sewaktu memeluk atuk, sangat terkesan dihati. Esakan tangis abah sewaktu berdoa selesai solat jenazah, hiba dijiwa. Tuhan, kuatkan hati kami sekeluarga. Belajar untuk redha, tapi bersedih itu tetap ada. Sentiasa ada.

Tuhan, kasihanilah kami sekeluarga.  Bertahan itu sentiasa ada, tapi acapkali kalah dengan perasaan rindu. Rindu yang hanya bisa diungkap dengan untaian doa dan airmata.

Rindu Anip, sentiasa.  Rindu yang tak mungkin terlerai.

Future is not ours to see.

In life, we never know what and how  is our future.

We just need to have faith. Faith in Him. The road that we travelled, is always the Best that God grant us.

Just let go the things that we need to let go, and grab the things that will help us in this world and afterlife.

Our road never be the same, but the meaning behind it, always the same.

Have faith, heart. Everythings gonna be okay.

 

Hola 2014

Tahun baru menjelma lagi. Kali ini 2014. 2013 berakhir dengan tenang.

2013 tahun yang penuh dengan suka duka dan haru biru kehidupan.  Keriangan dan kesedihan bersilih ganti, bagai roda yang takkan pernah ada niat untuk berhenti. Walau apapun, teruskan menikmati kehidupan. Bila wujud saat bahagia dan sedih, bermakna kehidupan itu tidak statik, kehidupan itu tidak pegun. Sentiasa ada yang menjadikannya hidup, hidup dalam pelbagai warna. Warna yang bukan hanya hitam dan putih. Bukankah itu tujuan hidup? Menguji insan dengan saat bahagia dan sedih.

2013, berlalu dengan penuh perasaan yang sarat. Sarat dengan kata-kata yang tak terluah, terkelu di bibir. Namun, itu yang membuka makna kehidupan yang lain. Bukankah kehidupan ini penuh dengan sisi yang berbeza. Makna yang berbeza. Terpulang pada hati sendiri untuk menerima dengan hati yang terbuka dan menilai semuanya. Satu yang harus difahami, telanlah pusingan kehidupan itu. Andai tiada rela, paksakan diri. Kerana itu hanya satu-satunya cara untuk terus melangkah, bergerak dari satu tahap ke tahap yang lain. Jangan biarkan diri kita pegun, kerana itulah yang akan menghalang kedewasaan yang sepatutnya kita hadapi. Takut memang takut, tapi sampai bila? Kita hidup bertuhan, peganglah tali tawakal itu. Cakap memang senang, tapi sebenarnya bila kita mula melakukan sesuatu, semuanya akan mudah. Percayalah. Kan Tuhan itu Yang Maha Memudahkan.

2014 mengetuk pintu, meminta izin untuk singgah selama 365 hari. Bermulalah pengembaraan 365 hari bersama dengan hati yang tenang. Harap tenang sampai ke hujung,andai ada hujan dan ribut, tetaplah menari dan menikmati lumrah alam itu. Berbanding 2013, 2014 penuh dengan perancangan yang Insyaallah akan sentiasa dibantu oleh Allah SWT. Yakin padaNya selamanya. Mohon doa dari semua agar semuanya berjalan lancar dan dipermudahkan Tuhan. Awan mendung itu tetap akan berarak pergi, hanya masa yang menentukan. Selain itu, cekal lah hati walau gundah itu tiba lagi. Tapi harapnya mudah untuk dilepasi.

Setiap kita mempunyai pandangan berbeza, berbeza dari setiap sudut. Kadang-kadang, diam itu lebih memberi banyak makna dari mengungkap sesuatu yang mungkin tidak memberi apa-apa makna.

 

Just give it a try.

1. You never know, the meaning of being grateful if you always get things easily such as love, work, friends, money and many more. But when the time comes, lets life teach you. I would say, it is hard but worth it. 

2. You never know the meaning of struggle, if you never try.  You never know the meaning of love, until you lost someone that you love. Then, you start to redefine the meaning of love itself.

 

No matter how bad things are, you can always make things worse. At the same time, it is often within your power to make them better. – Randy Pausch-

 

Keep learning

 

At this point of life, I need to learn to tolerate with other people. Especially family. Try my best to get the win-win situation. It’s kinda hard thou, but then, try and try again. Don’t focus on problems, focus on solutions. After all, back to Him. He knows best. Always.